Beranda > Uncategorized > INDAHNYA KEBERSAMAAN DALAM ISLAM

INDAHNYA KEBERSAMAAN DALAM ISLAM

Sebuah harapan yang sangat mulia, disaat kita hidup dalam masyarakat yang berbeda-beda suku, agama dan tradisi adalah indahnya kebersamaan dalam perbedaan. Islam adalah agama rohmatan lilalamin. Maknanya adalah bahwa Islam itu indah dan dihadirkan dengan keindahan untuk menuai keindahan. Islam bukan agama yang mendoktrin pengikutnya agar bembinasakan yang berbeda dengannya. Sungguh sangat berbeda dengan agama lain yang prinsip utama dalam menjaga kelestarianya adalah membinasakan semua yang berbeda dengannya dalam idiologi. Artinya menurutnya hidup bersama agama lain adalah butuh suatu toleransi. Maknanya adalah menyambut hidup dalam bersama dalam perbedaan adalah hanya sebatas perkenan atau toleransi yang artinya sebenarnya tidak boleh hidup bersamanya akan tetapi karna satu hal maka menjadi boleh.

Berbeda dengan Islam, menyambut keragaman dalam bermasyrakat adalah kewajiban bukan sekedar toleransi. Perbedaan agama bukan berarti harus membinasakan. Maka dari itu bisa dilahat ketetapan hukum dalam Islam bahwa dalam hidup bertetangga kita wajib memperhatikan tetangga kita biarpun ia berbeda agama dengan kita. Jika sakit kita wajib memberinya obat dan jika kelaparan kita wajib memberinya makan bahkan jika ada yang menggangunya kita harus menolongnya.

Akan tetapi ada hal yan harus diperhatikan bagi orang yang ingin menjalin kebersamaan dalam perbedaan yaitu pendirian dan prinsip. Orang yang tidak punya prinsip atau yang prinsip dalam beragamanya adalah membinasakan yang berbeda tidak akan bisa menjalin hidup bersama dalam berbedaan.

Jadi ada dua kelompok manusia yang mereka itu adalah musuh-musuh dalam kebersamaan
• Orang yang prinsip dan doktin agamanya tidak bisa menerima keberadaan agama lain. Seperti agama yahudi yang doktrin agama ini adalah manusia ini adalah lebih rendah dari binatang yang tidak boleh diberi kesempatan hidup, berkembang dan maju. Maka konflik yang terjadi antara yahudi dan Islam adalah konflik tidak mungkin diselesaikan dengan damai. Ketidak mungkinan ini bukan Karena Islam tidak memperkenankan atu tidak mau. Akan tetapi hal itu karena memang doktrin agama yahudi adalah agar membinasakan orang selain yahudi. Maka seandainya ada yahudi yang bersepakat untuk berdamai hal itu bukan berarti benar-benar akan memperjuangkan perdamain. Akan tetapi hal itu akan dijadikan kesempatan oleh mereka untuk mempersiapkan pembinasaan kepada yang berbeda. Maka perdamaian atau menjalin hidup indah dengan yahudi atau agama lain yang prinsip kelestarianya adalah membinasakan yang lain adalah mustahil kecuali mereka telah merubah semua doktrin pembinasaan yang amat mereka pegang dan yakini.

• Orang yang tidak punyak prinsip dalam beragama. Artinya ia sendiri tidak meyakini kebenaran agama yang dipeluknya. Sehingga mereka cenderung mengatakan semua agama sama-sama benar. Ini adalah sekelompok manusia yang tidak akan bisa hidup bersama dalam pebedaaan. Karena ia tidak tahu perbedaan maka iapun tidak mengerti bagaimana menyikapi perbedaan. Orang seperti ini akan sangat berbahaya kepada teman-temannya yang seiman. Orang ini akan mudah bergandengan dengan orang yang tidak seiman dengannya akan tetapi amat mudah membuat permusuhan kepada orang yang seiman. Ia akan selalu menjadi duri didalam daging bagi sahabat-sahabatnya. Dalam hal ini bisa kita lihat dalam Islam liberal. Orang yang bergabung dengan kelompok ini akan kehilangan prinsip dalam beragama. Tidak punya ketegasan dalam menentukan sebuah keyakinan. Bahkan hampir ia tidak mengerti kesesatan dalam beragama atau pelanggaran dalam beragama. Maka banyak orang yang melanggar agama justru dibelanya. Karna ia belum mengerti perbedaan yang harus disadari sebagai hal yang tidak harus menjadikanya bermusuhan dan beradu fisik. Sangat berbeda dengan ajaran Islam yang prinsip dasarnya adalah rahmatan lilalamin (membuat keindahan di jagat raya).

Maka didalam Islam ada prinsip ketegasan dalam menentukan perbedaan untuk kemudian disikapi dengan bijak dan benar sesuai dengan prinsip rahmatan lilalamin. Disaat agama Islam mengatakan agama lain adalah kafir dan salah bukan berati harus membinasakanya. Bahkan didalam Islam dilarang memerangi agama lain kecuali mereka memulai peperangan tersebut. Kita tidak boleh memulai membuat keributan dengan orang yahudi atau yang lainya, akan tetapi jika mereka telah memulai seperti yang terjadi di palestina saat ini maka kitapuan harus bangkit melawan mereka. Begitu juga dengan sesama yang seagama, Islam mengajarkan kemesraan yang sesungguhnya. Sungguh suatu yang mengherankan jika ada orang bisa mesra dengan orang lain akan tetapi dengan keluarga sendiri bermusuhan, maka belumlah ia menjadi pejuang keindahan dalam kebersamaan. Biasanya hal itu muncul dari musuh keindahan kelompok kedua yaitu orang-orang yang tidak punya prinsip.
Wallahu a’lam bishshowab.

Kategori:Uncategorized
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Silahkan tinggalkan komentar sahabat...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: